Gambaran sejarah telusur asal-usul istimewa kasepuhan Surosowan P.Jakarta dan kasultanan Banten dan telusur proyeksi solusi Jakarta ke depan dan sebagai partisi Indonesia

Tubagus Arief Z-art doc

The ruins of palace Kahibon 19th century by Van de velde

Tubagus Arief Z-art doc

Kota Banten sudut mata burung abad 17m

Tubagus Arief Z-art doc

Gempuran Belanda ke Tirtayasa

Tb Arief Z-art

halaman komik 13 seperdua kedatangan belanda di banten, by Tb Arief Z

Tb Arief Z-art

hal novel komik agen 005 Surosena surosena: Kedatangan VOC-Belanda di Banten, 1596m

“NABI MUHAMMAD SAW., BERSABDA : SETIAP KAMU ADALAH PEMIMPIN DAN SETIAP PEMIMPIN BERTANGGUNGJAWAB ATAS KEPEMIMPINANNYA.”

Pancasila:

Sila 1 : Ketuhanan Yang Maha Esa

Sila 2: Kemanusiaan yang adil dan beradab

Sila 3: Persatuan Indonesia

Sila 4 : Kerakyatan yang di pimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan

Sila 5 : Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

 KLARIFIKASI JAS MERAH: DI SAMPING MASIH ADA KASEPUHAN PANGERAN JAKARTA DI JAKARTA YANG JUGA DARI PUTERA MAHKOTA TERAKHIR KERATON KAHIBON 19 M., APA SUDI WARGA JAKARTA DI KENAI MESTI SEBA UPETI DAN PANJENENGAN KE SULTAN BANTEN KINI ATAU ESOK KE PEWARIS PUTERA MAHKOTA SELANJUTNYA? (TELUSUR DI KESESUAIAN PENCARIAN SOLUSI RASA KEADILAN HAM).

Gambar paling atas adalah reruntuhan Keraton Kahibon di abad 19m by Van de Velde. Dari gambar Van de Velde ini terdapat keterangan, keraton Kahibon baru hilang penghuninya yang juga keluarga putera mahkota terakhir kesultanan Banten, di abad 19m.

Tersebut dari Ibu, masih di akhir abad 18 m., masih bertakhta Nenek buyut, Sultana Ratu Kahinten, kmd bercucu P.Mohammad Damien (kakek buyut). Dan puterinya Ratu Kahinten di makamkannya di Pasirkudajaya, Ciomas Bogor, dengan P.Mohammad Damien. Bagian tanda missing link, hilangnya keluarga putera mahkota terakhir dari keraton Kahibon di abad 19m.

Salah satu cucu buyutnya P.Mohammad Damien ialah Tubagus Arief Z (me)-Klarifikasi siapa kasepuhan Surosowan dan keturunan langsung keluarga pemilik hak waris sesungguhnya putera mahkota terakhir di kesultanan Banten.

Ceritanya dari sudut keluarga pribadi (dari garis Ibu), terdapat nenek uyut dari kakek uyut P.Mohammad Damien, yakni Sultana Ratu Kahinten ialah terakhir bertakhta di akhir abad 18 m.

ENTAH KENAPA DARI TAKDIR ALLOH SWT., PADA NABI MUHAMMAD SAW., JUSTRU HANYA BERKETURUNAN PEREMPUAN YANG HIDUP TERDAPAT DI BACAAN SIROH NABAWIYAH

Jika membaca siroh Nabi Muhammad SAW., di bagian keturunannya Baginda Nabi SAW., dari pernikahan dengan isteri pertama tercintanya, Siti Khodijah ra., berketurunan perempuan, yakni Fatimah ra., berarti juga anak sulung Beliau SAW.

Kemudian dari isteri kesekiannya, di mana di ayat Qur’an ada tercantum ALLOH SWT., khusus memberikan hak khusus pada Nabi SAW., sebagai  Nabiyalloh penutup, manusia teristimewa yang mendapat hak kebolehan khusus tersendirinya Beliau SAW., menikah hingga dengan 10 isteri. Atau dengan kejadian mengambil hanya pada Siti Aisyah ra., sedari berusianya 7 tahun telah di jadikan isterinya Beliau SAW., lantaran berhubungan masanya di periode awal agama Islam, umat Islam yang juga sebagai minoritas tapi juga tenah menuju bertambah pengikutnya, sedang mengalami masa-masa teraniaya di tindas sangat keras oleh penguasa jahiliyah Quraisy. Di angkatnya Siti Aisyah ra., yang juga puterinya sahabat dekatnya, sayidina Abu Bakar ra., juga berhubung di hikmat peristiwa khusus yang bahkan terdapat di ayat Qur’an, ALLOH SWT., khusus memberi hak tersebut hanya buat Nabi Muhammad SAW.  (Tafsir Al-Azhar Prof Buya Hamka).

Lagi pula membaca di sirohnya Beliau Rosululloh SAW., pada Siti Aisyah ra., bahkan terdapat tenggang masa dengannya hingga di masa pertumbuhan kematangannya di akil baligh. Di samping fakta lain, perempuan Arab lebih cepat matangnya juga di fisiknya. Di angkatnya Siti Aisyah jadi isteri sejak usia 7 tahun sebenarnya hanya untuk melindunginya dari tekanan penguasa jahiliyah Quraisy yang kejam. Lantaran berhubung juga status Nabi SAW., yang masih bangsawan tinggi di Quraisy. Tapi juga hak istimewa tsb hak khusus hanya buat Nabi Muhammad SAW., seperti tercantum di ayat Qur’an.

Dan di siroh terdapat, bahwa di usia dewasanya, dari isterinya Siti Aisyah ra., pertama kalinya Nabi SAW., berketurunan putera, yang juga di namainya Ibrohim. Tapi Ibrohim baru lahir, mangkat. Makanya peristiwa itu sangat menyedihkan Nabi SAW.

Entah jika membaca di siroh tsb, dari kesimpulan sendiri, mungkin juga berhubungan ayat di Qur’an, ALLOH SWT., menyebut Nabi SAW., sebagai khotamannabiy atau Nabiyalloh penutup, terakhir.

Pernah membaca di suatu opini, kenapa Nabi-nabi hanya laki-laki, seperti juga kemunculan Nabi palsu, Musailamah di masa Kholifah Abu Bakar ra.  Tapi bagaimanapun jawabannya berhubung Takdir ALLOH SWT.

Di kemudiannya pun ketika berpidato di hadapan umat Islam, Nabi Muhammad SAW., sambil memandang cucunya Hasan ra., (dari keturunan sayidina Ali ra., dan puteri sulungnya, Fatimah ra.,) kemudian berkata, Cucuku ini Sayid. (dari hadits riwayat shohih Bukhori).

Jika membaca hadits ini ada kesimpulan terjemah juga, bahwa kenapa hanya di sebut sayidina Hasan ra., cucu sulungnya, berarti juga yang di utamakan sebagai Sayid/pemimpin kasepuhan dari Nabi SAW,. seperti tanda dari Beliau SAW., bahwa pada tinggal sisa dari keluarga sulung di segenap cucu keturunan Beliau SAW., hingga ke masa modern. Bahkan di hadits tsb juga di gambarkannya Nabi SAW., menyebut pada cucu sulungnya, Hasan ra., yang masih berusia pemuda.

Dan Nabi SAW., juga bersabda, Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap pemimpin bertanggung jawab atas kepemimpinannya.

DI AJARAN ISLAMNYA, DI HARTA KEKAYAAN ADA AMANAT TITIPAN ALLOH SWT., (SEANDAINYA MEMILIKI KELEBIHAN HARTA), WAJIB BERSEDEKAH DAN TOLONG-MENOLONG DENGAN SESAMA DI KEBAJIKAN DAN HUBUNGAN KEIKHLASAN DENGAN RASA KEADILAN

Di hubungkan keikhlasan sepenuhnya, seandainya keluarga P.Jakarta juga telah sejahtera mendapatkan hak penghidupan layaknya sesuai hak istimewanya berdasar ps 18 UUD 45, sejujurnya baru ikhlas sepenuhnya jika dari warga Jakarta yang kaya atau di segenapnya turut bersedekah ke wilayah lain dalam rangka memberikan pertolongan harta, di ikhlasnya jikalau ke warga fakir miskin, atau korban bencana alam.

Tapi, jika malahan memberinya malah untuk memperkaya hak istimewa daerah lain, bahkan pejabat, elit pusat negara yang juga terdapatnya di Jakarta, manipulatif, tapi malahan mengabaikan diskriminasi  ekonomi sesuai buat hak istimewa dan hak penghidupan layaknya keluarga Pangeran Jakarta, malahan jadi kontroversi ketidakadilan.

ALTERNATIF HAK ISTIMEWA  DAN HAK OTONOMI DAERAH BERDASAR KONSTITUSI NEGARA RI : UUD 45 PASAL 18, (PEMERINTAH, MPR,DPR, NEGARA WAJIB MEMANDANG HAK ASAL-USUL ISTIMEWA KEDAERAHAN) : SEBAGAI KELUARGA KASEPUHAN PANGERAN JAYAKARTA/PANGERAN JAKARTA SETELAH MENINGGALKAN KERATON TERAKHIR KAHIBON ABAD 19M.,PENGGANTINYA ISTANA SUROSOWAN SEBAGAI KEDATON KESULTANAN BANTEN DARUSSALAM. DAN PELAJARAN SILAM GONO-GINI PRALAYA DEMAK, PAREGREG MAJAPAHIT JANGAN SAMPAI TERULANG LAGI DI KEKELUARGAAN BESAR KESULTANAN BANTEN TETAP MEMELIHARA SILATURAHMI KEKERABATAN, UPAYA PERMUSYAWARATAN SOLUSI PEMBAGIAN ADIL, DAN MEMELIHARA UKHUWAH PERSATUAN BANGSA NEGARA.

Di sejarahnya dulu, sejak masa Sultan I Banten, Maulana Hasanuddin, kesultanan Banten termasuk menguasai kota Jakarta, setelah Bupati I Jayakarta, Ki Fatahilah pensiun dari jabatannya. Kemudian mengangkat Tubagus Angke, peranakan Pangeran Cirebon dan Ratu Winahon (kakak perempuan dari Sultan Banten Maulana Hasanudin), yang juga di angkat menjadi menantunya Sultan Maulana Hasanudin.

Di buku sejarah juga terdapat, Sultan Maulana Hasanudin menitipkan kota Jayakarta pada Pangeran Tubagus Angke yang kemudian bergelar Pangeran Jayakarta/ P.Jakarta. Dulunya Pangeran Tubagus Angke juga di angkat sebagai Bupati II Jayakarta, tapi di masa nasional, dengan terdapat Gubernur DKI, masakan jadi dobel oposisi jabatan, tapinya juga terdapat hak asal-usul istimewa kedaerahan dari hubungan Jasmerah kesultanan Banten, dinasti Surosowan yang juga dari putera ke-2 Prabhu Pajajaran, Prabhu Siliwangi di hak istimewanya ningrat bumiputera Sunda, dan berdasar hak dari UUD 45 pasal 18, pemerintah, MPR, DPR wajib memandang hak asal-usul istimewa kedaerahan.

Mungkin sesuai hak penghidupan layaknya sebagai keluarga Raja di Jakarta pada haknya keluarga Pangeran Jakarta yang juga masih kasepuhan Surosowan.

Dulu pribadi mendapat info dari Ibu mengenai asal-usul di kesultanan Banten dari Sultana Ratu Kahinten, Ratu terakhirnya kesultanan Banten di akhir abad 18m., mengiranya hingga memasuki milenium 2012, belum ada yang di tahbiskan menjadi Sultan Banten, tapi kemudian membaca telah ada. Maka karenanya juga warga lama di Jakarta, juga menyebut hak asal-usul istimewa kedaerahan tambahannya sebagai keluarga Pangeran Jakarta di Jakarta.

Kakek uyut P.Mohammad Damien meninggalkan keraton Kahibon di abad 19m., dan pindah ke Batavia dan menikah dengan puteri P.Jayakarta (karena saudaranya pun masih dari sepupu garis Ibu) , kemudian menikah lagi dengan puteri Jakarta lagi, kemudian dengan puteri Rangkasbitung, di Banten.

Bertakhta di istana Kahibon, sebagai pengganti istana Surosowan yang hancur di awal pertengahan abad 18 m., akibat bertikai dengan Gubernur Jenderal VOC-Batavia, H.W. Daendels.

Sebenarnya setelah Sultan Moh. Rafiudin di tangkap, dari keluarga Surosowan masih menahbiskan Pangeran putera mahkota, tapi pentahbisannya di puing2 istana Surosowan, dan seperti dugaan keluarga Surosowan dari resikonya  karena kemudian muncul pengaruh hasutan Daendels pada Raffles pentahbisan itu di gagalkan.

Tapi masih ada Sultana Ratu berkedaton di Kahibon, termasuk masih terdapat para putera mahkota Surosowan di istana Kahibon. Dan hal ini pula yang mungkin di sembunyikan hingga terlewatkan oleh Daendels si penjajah Belanda, yang bahkan di tanggapi oleh Raffles sebagai perwakilan kolonial Inggeris yg sementara di Hindia.

Setelah penggagalan pentahbisan di istana Surosowan yang puing2 kemudian malahan Raffles yang berucap sayalah Sultannya, kemudian di antara Pangeran Surosowan di undang dan di jadikan Bupati2 bawahannya.

Tapi Daendels dan Raffles pun terlewatkan masih ada kedaton Sultana Ratu Kahibon (baru berakhir di abad 19m), yang juga dari Ibunda Ratu, kakak perempuan keturunan langsung dan anggota keluarga terdekatnya Sultan lelaki terakhir Banten, Mohammad Rafiudin.

Memang di adatnya Banten, mesti keturunan langsung dari Raja yang laki-laki yang di angkat sebagai Sultan hingga pewaris putera mahkotanya. Tapi, bagaimana jika Ratu kakaknya Sultan Banten juga berketurunan Pangeran di masa modern?

Kemudian Sultana Ratu Kahinten berketurunan puteri, tapi masih menikah dengan lelaki muslim Belanda. Waktu sejak jaman Tirtayasa, bahkan lelaki muslim Belanda seperti Hendrik Lukas Cardeel  (yang juga di gelari P.Wiroguno oleh Tirtayasa) bahkan di diskriminasi tidak di anggap sebagai bangsa Belanda yang sedang di kuasai VOC, bahkan di anggap kafir oleh golongan VOC Belanda. Seperti Belanda oposisi di masanya (Hingga dengan memisahknya sebagian Belanda, menjadi Belgia termasuk di fenomenanya).

Tapi setelah VOC bangkrut, dengan hilangnya pengaruh kekuasaannya, di Belanda pun terjadi perubahan.

Di masa itu (masih jaman VOC hingga Hindia) tidak semua puteri bumiputera nasibnya sama bisa menikah dengan lelaki Belanda,  kecuali pada puteri Sultana Ratu Kahinten yang juga menikahnya dengan lelaki muslim Belanda.

Nasibnya perempuan bumiputera lainnnya ada yang hanya di jadikan berstatus gundik/wanita simpanan, bahkan setelah lahir anaknya malahan malu mengakui ibunya yang bumiputera.

Contoh di cerita Nyai Dasima, demikian realita sejarah dulu.

Maka kalau dulu, perempuan bumiputera yang menjadi gundik atau hingga hatinya memilih ke pria Belanda/londo (yang bahkan non muslim ) dulunya juga mengalami tekanan dari warga bumiputera/natif, juga dari isteri bulenya lelaki Belanda.

Kecuali pada pernikahannya puteri Ratu Kahinten dan lelaki muslim Belanda. Karena di Belanda juga ada golongannya umat Islamnya.  Di mana golongan muslim Belanda ini sejak jaman Tirtayasa sudah seperti bagian jaringan yang sudah bertekad setianya dari masa ke masa juga sebagai pengabdi dengan (keluarga ) kesultanan Banten, berhubungan sejarah masa Tirtayasa dengan P. Wiroguno.

Karena di Belandanya juga kelompok muslim Belanda juga mendapat cap seperti Moor, bangsa Belanda rendahan yang hingga bisa masuk Islam. Juga pada bangsa Eropa demikian yang masuk Islam, contoh di kasus Bosnia-Serbia silam.

Atau di peranakan bangsa Eropa-Asia ada juga sebutannya, Kaukasia.

Biasanya yang karena merasa bangsa Eropa totok/ aseli, biasanya yang sukar masuk ke Islam di jaman modern. Imannya sudah dalam ke nasrani, atau memilihnya ke selain Islam. Sementara umat Islam kaukasia atau bangsa dari manapun di dunia juga di rasuki ghozwul fikri.

Kemudian dari pernikahan puteri Ratu Kahinten dengan lelaki muslim Belanda-moor, berketurunan anak laki-laki, Pangeran Banten yang kemudian menikahnya dengan gadis Belanda bernama Marcy/Marrietje, yang sebelum dekat ke nikahnya di wajibkan mualaf masuk Islam terlebih dulu, baru di nikahi Pangeran Banten (yang juga indo Belanda-moor).

Kemudian baru lahir kakek buyut, P.Mohammad Damien. Yang setelah akil balighnya menikahnya dengan gadis2 bumiputera. Mungkin juga karena mendapatkan situasi makin modern makin berbeda, juga secara realitas alamiahnya demikian.

Ada juga pendapat, biasanya lelaki/perempuan kaukasia karena latar sejarahnya dulu, maka bisa jadi sirna hasratnya ke perempuan bule, apalagi di jaman modernnya perempuan bulenya enggan mualaf. Kalau dulu orang VOC Belanda bilang orang Belanda muslim, adalah moor atau kafir, demikian juga sebaliknya.

Dan yang Maha Menentukan ALLOH SWT., juga di akhirat kelak.

Di Belanda pun pernah membaca di terbitan buletinnya dari Erasmus Huis, di jaman modern terdapat beberapa kelompok di orang-orang Belanda, bahkan terdapat sekitaran 10 lebih partai, yang di antaranya bahkan partai atheis.

Sementara di Indonesia ada figurnya dulu, seperti Dr. Setiabudi (tadinya bernama asli Dr. Ernest Deker) yang juga nama TPU di Karet, dekat jl. Haji Rangkayo Rasuna Said.

Nyatanya bahkan peranakan kaukasia bahkan sebenarnya dari turunan putera mahkota terakhir keraton Kahibon kesultanan Banten, atau Dr. Setiabudi, walau dari dulunya sebagai nasionalis bahkan sedari masa gerilya,masa Soekarno, orla-orde pertamanya sejak berdirinya NKRI, tetap saja tidak di beri kesempatan berkedudukan tinggi di NKRI. Tapi baru di jaman modern ini saja, itu pun dari partai busuk yang sedang berkuasa seperti kini di masa KIB.

MANUSIA ITU SEBAGAI SESAMA BANI ADAM DI NILAI BUKAN DARI RASNYA TAPI SECARA OBYEKTIF (PENILAIAN ADIL, SEIMBANG) DARI SIFAT PERBUATANNYA BAIK ATAU JAHAT. SOLUSINYA PANGERAN JAKARTA ADA PERWAKILAN BERSTATUS RESMI KERATON KASEPUHAN PANGERAN JAKARTA.

Sebenarnya jika di simpulkan, status kasepuhan posisinya lebih fleksibel, luwes di banding sebagai Sultan. Karena bagaimanapun dengan hak kasepuhan Raja-raja juga berhak di pandang dan di hormati istimewa bahkan oleh para Sultan, bahkan pemerintah, MPR,DPR, negara berdasarkan UUD 45 pasal 18, Bab Otonomi Daerah, walaupun sebagai kasepuhan tua atau kasepuhan muda.

Bahkan di masa Pangeran Jayakarta II, sempat P.Jayakarta pernah hendak membuat Jayakarta menjadi kesultanan Jayakarta, di abad 17 m.

Dari latar sejarah asal-usul istimewa kedaerahan ini, maka di Jakarta bisa berubah realitas jadi kesultanan atau hanya keraton kasepuhan yang di kewenangannya di tentukan dari keluarga Pangeran Jakartanya, di antara generasi atau regenerasinya kapan ketika mau dan sanggup, Insya ALLOH, WalloHu a’lam bishshowab.

Misalnya juga ketika di hubungkan dengan kewenangan hak istimewa Otonomi daerahnya kemudian membuat Jakarta yang juga telah lama berstatus sebagai Propinsi DKI Jakarta, atau walau ada rencana ibukota di pindah dari Jakarta, tetap masih berstatus Propinsi DI (Daerah Istimewa) Jakarta juga melalui keberadaan kasepuhan keluarga Pangeran Jakarta, atau misal dengan rencana perluasan wilayah Propinsi Jakarta hingga ke Bekasi dan Cibubur, Cibinong sebagai tambahan lahan agrikultur, Krawang sebagai kawasan industrinya.

Atau ketika mendapatkan masanya mapan, kaya, kemudian misal dari keraton atau kerajaannya Jakarta melakukan ekspansi perluasan wilayah, misal di Kalimantan, atau di mancanegara Suriname.

Mungkin juga bisa di hubungkan ke maslahat soal TKI di mancanegara. Karena di Suriname mendengarnya terdapat juga orang-orang Jawa sebagai warga lamanya yang bahkan turut berpartisipasi di masa gerilya kemerdekaannya negara Suriname dari penjajahan Belanda. Tapi di sana juga ada komunitas umat Islam, jamaah masjid, dari sudut kawasan di benua Amerika.

Di samping di keluarga, di jaman modern ini juga masih ada hubungan kerabat dengan keluarga feodal AS. Demikianlah kenyataan modern, dan generasi modern juga sebagai perancang realitas modern kekinian.

Atau pun terdapat tulisannya dari salah satu Sultan, masa pemimpin dari turunan penjajah, sempat pribadi ada tersinggungnya membacanya, juga curiga mungkin karena asal-usul keluarga juga masih dari Sultana Ratu Kahinten, Sultana Ratu terakhir keraton kesultanan Banten hingga di abad 19m., kemudian si Sultan di tahun 2012-2013yang terpilih mungkin merasa tersaingi, lantas ada berkomen demikian untuk pertahankan jabatan takhtanya di samping sebagai pengisi festival keraton senusantara. Tapi juga untungnya beliau masih menerima sebagai teman di facebook, dan jika beliau di angkat sebagai Sultan juga berarti  masih sekekerabatan.

Dan Pangeran putera mahkota Cirebon di sejarahnya menikah dengan gadis Perancis puteri Dubes Perancis di masa Hindia (kisah nona Delamor, di buku sejarah Cirebon, tulisan Pangeran Sulaeman Sulendraningrat).

Dan hal yang buruk jika dengan sekekerabatan seketurunan dari kekeluargaan besar kesultanan Banten jadi berselisih, saling sinis jatuh-menjatuhkan apalagi karena hal sepele atau baiknya tidak berselisih dan sama-sama belum termasuk sebagai pelaku kejahatan.

Karena memang dari asal-usul keluarga termasuk golongan kaukasia peranakan Belanda, tapi membaca dari sejarah dulu juga di orang2 Belanda terdapat beberapa kelompok lagi,   tapi  misalkan juga telusur ke asal-usul Presiden KIB I-II (2004-2009 dan 2009-2014)  SBY, pernah beasiswa militer ke Australia yang dulu juga pernah jadi pangkalan penjajah Belanda bahkan koalisi dengan penjajah Belanda.

Di mana di ketahui dari sejarah, dominan penjajah di Indonesia dulu juga dari militernya penjajah. Hingga dari NICA, ada jaringan APRIS, KNIL, kemudian berganti nama sekolah militernya, tapi masih di situs area penjajah/nekolim dulu. Tanda2nya semua berasal dari militer Belanda. Di masa nekolim hingga kini indikasinya di militer AS, bermunculannya manipulasi penjajahan. Atau dulu, John Howard, perdana menteri Australia yang juga dari perwakilan militer-Australia.

Atau di masa Salahudin, di kubu Eropa terdapat juga oknum Reginald de Chatilon. Di samping sosok Gotfried dan Bailan.

Atau bisa jadi yang di maksud Gub di Banten, Ratu Atut Chosiyah.

Jika telusur sejarah dulu dari masa gerilya kemerdekaan juga terdapat berlainan oposisi kelompok Belanda, dan peranakan Belanda.

Ada versi dari KNIL, APRIS, ada juga oposisinya yang pro nasional, Dr. Setiabudi. Bahkan Moh. Husni Thamrin tokoh Betawi di Jakarta kini, ternyata juga keturunan peranakan Inggeris.

Tapi beliau bahkan tidak mau menggunakan nama eropanya, tapi di namainya dengan nama bumiputera Indonesia, Moh. Husni Thamrin, sama seperti kakek uyut, Moh. Damien.

Di mana dari pemberitahuan Ibu pula, ternyata dengan Moh. Husni Thamrin keluarga pribadi masih ada hub. kerabat.

Tapi apa karena sebagai anak bangsa karena keturunan Ibu dari kakek buyut puteri Sultana Ratu Banten yang menikah dengan kakek Belanda yang juga umat Islam, kemudian berketurunan putera Pangeran Banten indo Belanda menikah dengan gadis Belanda yang di mualafkan ke Islam sebelum menikahnya, lantas anak bangsanya terhitung sebagai anak bangsa tiri, anak bangsa yang salah dan bahkan di hilangkan hak-haknya bahkan sebenarnya juga masih terdapat hak istimewanya sebagai putera mahkota di kesultanan Banten lantaran juga turunan dari Sultana Ratu keraton terakhir kesultanan Banten di abad 19m.

Di mana bahkan Sultan Banten 2012 juga tidak menyebutkan asal-usul istimewanya apa sangat dekat dengan latar keturunan terakhir dari keluarga putera mahkota keraton terakhirnya kesultanan Banten. Karena membaca di sejarah memang keluarga kesultanan Banten banyak, tapi ada juga di golongan adik-adiknya yang di sebar jadi para Bupati sejak masa Raffles.

Tapi yang keturunan langsung dari Sultan terakhir yang di simpan bahkan penerus sebagai Sultana Ratu Kahinten di akhir abad 18m., dan masih berputeri-putera mahkotanya hingga di abad 19m., bahkan hingga kini, walau dari golongan kakak-kakaknya tersebar di Jakarta, Bogor ,  wilayah luar Propinsi DI Banten, dan Banten.

Prinsip pandangan fiqih Islam muslim menikah dengan non muslim sebelumnya yang non muslim mesti mualaf terlebih dulu

Statusnya dari latar bapaknya kakek uyut, hanya sebagai bangsa Indonesia, bahkan Pangeran putera mahkota Banten menikah dengan gadis bangsa Eropah yang di mualafkan terlebih dulu, baru dinikahi, sesuai kepercayaan prinsip fiqih Islamnya.

Memang prinsip fiqih Islam di keluarga P.Banten-P.Jakarta kakek uyut Moh.Damien, juga masih di pegang oleh keturunannya jika misal berurusan ke soal bertemu pelaminan dengan non muslim, di mana juga berdasar ayat Qur’an boleh dari masih sejenis rumpun bangsa menikah (terdapat di QS Ar-Rum), misal karena peranakan kaukasia boleh dengan lawan jenis bule, tapi juga masih dengan prinsip fiqih Islam, sebelumnya si lawan jenis bule mesti mualaf masuk Islam terlebih dulu.

Di mulainya dari lelaki umat Islam yang ketahuannya dari Pangeran putera mahkota Banten.

Dan menurut sejarahnya keluarga Pangeran Banten yang melakukannya, pada perempuan bule, karena haknya lelaki sebagai pemimpinnya kaum hawa.

Di samping ketika menjadi suaminya, atau kakek yang pernah menjadi suaminya perempuan Eropah, sesuai haknya sebagai pemimpin rumah tangga, otomatis hingga turunannya termasuk pula sebagai bagian dari pemimpin dari bangsa isterinya yang bangsa Eropah. Coba jika dominannya di balik, maka bisa nekolim.

Tapi di perimbangannya karena jasanya Pangeran2 putera mahkota sebagai perwakilan Pangeran2 putera mahkota Indonesia yang terlebih duluan menikahi perempuan Eropah, jadinya dengan hak kerajaannya juga sebagai Raja di Eropah.

Hingga walaupun cucu-cucu, ke cucu2 uyut-uyutnya seterusnya menikahnya kembali dengan sebumiputera, yang dari sebagai Pangeran dan Ratu isterinya masih dengan hak istimewa termasuk sebagai penerus Sultan dan Panglima Salahudin (yang di sejarahnya juga di dukung bangsa Eropa, ksatria Tempelar Sir Gotfried dan Bailan), Pangeran dan Ratu hingga di bangsa Eropah, sebagai perwakilan bangsa juga sebagai bangsa rajanya di bangsa Eropah, atau sebagai kakak kekerabatan bangsa (melalui hak kewarganegaraan internasional Ius Saunginis (azas kewarganegaraan berdasarkan keturunan/Ius Soli (azas kewarganegaraan internasional berdasarkan tempat lahirnya).

Hingga timbal baliknya ke bangsa Eropa juga tidak hanya berpangeran, ber-Ratu nasrani, tapi juga berpangeran dan ber-Ratu umat Islam.

Sebenarnya lebih keren realitas Pangeran atau lelaki Indonesia muslim menikahi perempuan bule kemudian memualafkannya terlebih dulu hingga di nikahi setelah mualaf, ketimbang realitas lain.

Tapi realitas itu hanya bisa terjadi di jaman dulu, kini di jaman modern lebih praktis apalagi berhubungan keutamaan hati nurani seperti P.Mohammad Damien kembali menemukan cintanya di puteri bumiputera, Pangeran Aladin bertemu kembali puteri Yasmin yang dengan keuntungan rahmat ALLOH, juga seagama Islam. Hingga tidak perlu lagi susah payah dengan upaya pemualafan, apalagi di jaman kini, ke perempuan sebumiputera saja sulit apalagi ke perempuan bule di jaman kini. Atau antisipasi misal malahan di jadikan frog prince oleh puteri bule, tidak sepantasnya, inkonsistensi, zolim.

Seandainya tiada Jasmerah ini ?Pangeran-pangeran Indonesia jaman dulu menikah dengan perempuan-perempuan bangsa Eropah yang bahkan ada dengan memualafkan terlebih dulu, kemudian baru di nikahi hanya terdapat realitas kaum hawa Indonesia menikahi pria bule, padahal laki2 juga yang berstatus sebagai pemimpin keluarga, apalagi sebagai lelaki bule juga hingga sebagai pemimpin bangsanya isterinya, kenyataan yang tak berimbang.

Di samping di kenyataan, ada di jaman modern pada di antara kaum hawa Indonesia, malahan tadinya berasal dari keluarga umat Islam, kemudian menikah dengan pria bule malahan pindah agama ke nasrani. Untungnya ada tapi masih dari golongan adik, hingga walaupun bersuamikan dari keluarga feodal AS, tapi statusnya juga jadi adik kekerabatan.

Dengan pemberitahuan kenyataan2 ini, walau keluarga kakek uyut, P.Mohammad Damien bahkan berasal dari keraton terakhir kesultanan Banten, tapi secara adilnya lantaran dengan mayoritas kerabatnya dominan telah lama jadi warga di Jakarta, bahkan sejak masih berstatus Batavia, maka memang sudah bukan di tempatnya lagi berkedudukan di takhta Sultan Banten, di samping nantinya bagaimana mengurus soal kesibukan waktu masih berumah di Jakarta kemudian juga ada tanggung jawab mengurus penjagaan pemeliharaan situs keraton-keraton lama, bahkan hingga pusaka kesultanan.

Tapi sebagai hak berkedaton keratonan kasepuhan- P.Jakarta tetap, di Jakarta. Idealnya demikian sesuai pembagian hak2 asal-usul istimewa kedaerahannya.

Surosowan-Jakarta art doc

Pangeran_Jayakartahttp://www.sufiz.com/kisah-mujahid/pangeran-jayakarta-membumihanguskan-sunda-kelapa.html

Keluarga keraton kasepuhan P.Jakarta di status modern tidak lagi sebagai bawahan Sultan Banten kini, (seperti jaman dulu pernah kena kewajiban seba/ bayar upeti ke Sultan Banten hingga sempat muncul kontroversi dan perselisihan dingin antara Sultan Banten dan kel.P.Jakarta, karena tidak layak/termasuk pamali keluarga kasepuhan Surosowan bayar pajak tahunan ke adik kerabatnya, walau beliau Sultan Banten, di hak adilnya/ adab kekeluargaan).

Tapi juga dengan fenomena modern kini Jakarta jadi ibukota, tempat elit pemerintah yang juga ada oknum mafia korupsi, kapital korupsi, oknum orang kaya semena2, atau pegawai tikus kantor semena2 bak peninggalan jaman Batavia dulu,  maka selayaknya Sultan Banten sebagai adik kekerabatan di bolehkan membantu di urusan pasukan bantuan amar makruf nahi mungkar, menegakkan keadilan, termasuk di urusan membuat warga Jakarta yang kaya2 membayarkan hak fa’i dzuriyah kasepuhan P.Jakarta (karena juga telah di ijinkan melalui hak otonomi kasepuhan P.Jakarta, yang juga ada peranakan kasepuhan keraton Kota Gede, kasepuhan Mataram). juga masih terdapat dengan keluarga Sultan Cirebon.

Di samping di kenyataan kini, juga telah menjelma Propinsi DI Banten, kota Jakarta juga berstatus Propinsi DKI Jakarta.

Bahkan sebagai Propinsi Ibukota juga punya hak istimewa dengan perluasan wilayah kotanya, misal hingga ke Bekasi, Cibubur sebagai sarana desa dan lahan agrikultur, kebonnya, Krawang sebagai kawasan industrinya.

Memang jika dulunya dengan termasuk Ciputat hingga Tangerang, tapi kini masuknya di Propinsi DI Banten. Karena pengaruh ketidakberadaannya keraton P.Jakarta dan masa Gubernur DKI yang jelek juga terjadinya kelabilan status wilayah memilihnya masuk di Propinsi mana.

PERTANYAAN RASA KEADILAN DAN APA SUDI WARGA JAKARTA DI KENAI MESTI SEBA UPETI DAN PANJENENGAN KE SULTAN BANTEN KINI ATAU ESOK KE PEWARIS PUTERA MAHKOTA SELANJUTNYA? DI SAMPING MASIH ADA KASEPUHAN PANGERAN JAKARTA DI JAKARTA YANG JUGA DARI PUTERA MAHKOTA TERAKHIR KERATON KAHIBON 19 M., (TELUSUR DI KESESUAIAN RASA KEADILAN HAM).

Lagipula apa sudi warga Jakarta turut di kenai mesti seba upeti ke Sultan Banten kini? Atau adilnya sesuai UUD 45 pasal 18 Bab Otonomi Daerah-NKRI, yang berisi: Pemerintah, MPR,DPR, negara wajib memandang hak asal-usul istimewa kedaerahan. Sesuai terjemahnya adilnya warga DKI Jakarta membayar jizyahnya/fa’i (syariat pembayaran jizyah pada dzuriyah/qorba Rosul Nabi Muhammad SAW.,), ialah pada keluarga P.Jakarta di Jakarta.

Walau kini memandang Sultannya Banten sosoknya bagus, tapi juga Gubernurnya Ratu Atut dengan DPRD yg juga terdapat korupsi, masih kontroversi perihatin juga pada situasi di Banten.

Seandainya saja perwakilan residen keraton kasepuhan P.Jakarta juga ada, dengan Sultan Banten yang masih bagus, hingga juga dapat sebagai benteng kerjasama dari jalur kekerabatan keluarga kerajaan.

Apalagi dapat gubernur bagus juga, jika dapat tak bagus, maka dapat berjaringan membendung kekuasaan yang buruk tsb.

Dan di Jakarta kenyataannya terdapat banyak kekuasaan2, jika gubnya bagus, tapi juga sebagai ibukota masih terdapat Kepala negara,anggota MPR/DPR-pusat, yang juga banyak, juga ada berjaringan dengan kapitalisme yang di antaranya juga terdapat oknum mafia korupsi-kapitalisme. Tetap bagaikan Daud vs Jalut, apalagi dengan berkepala negara masih belum sesuai hati nurani rakyat kebanyakan, oknum2 anggota DPR, bahkan hingga  ke mafia kepolisian RI yang markas pusatnya juga di Jakarta.

Untuk di urusan penegakkan rasa keadilan. Karena juga sama dengan berbuat thoffif (mencurangi takaran) jikalau seperti fenomena kini, justru keluarga P.Jakarta menjadi miskin2, padahal di warga Jakarta ada kapitalismenya juga, elit-elit pusat pemerintah yang kaya2, anggota2 DPR yang pernah di beritakan bahkan keluar negerinya tak maslahat malahan dengan keluarganya boros berbelanja. Atau dengan fenomena terdapatnya oknum dari kekerabatan Moh. Husni Thamrin, oknum mantan Gub DKI, Foke yang korupsi dana bansos belasan milyar rupiah.

Atau pernah kejadian waktu hendak mengikuti lomba lukis di Gambir, galeri nasional, di organisasi YSRI, tiba2 waktu bulannya di percepat di 2 tahun kemudian, kemudian ketika di telepon dengan tanya baik2, malahan sekretaris panitianya menjawab dengan ketus, Emang siapa loh?!, bahkan dengan menutup telepon. Bayangkan warga Jakarta yang bahkan tak di ketahui sejak kapan jadi warganya sampai pada P.Jakartanya menjawab ketus semena2 demikian. Atau ketika pernah kejadian direktur dari penerbit Erlangga yang mengakunya keturunan Aceh bahkan dengan nama Sayed, tapi nampak seperti tionghoa, kemudian menelepon bahkan dengan menghardik/membentak dan mengancam.

Coba kalo yg telpon puteranya Presiden SBY, Ibas misalkan.

Di sinilah termasuk bagian dari kontroversi2 perlakuan tidak adil pada warga Jakarta yang nampak sebagai warga umum, di banding perlakuan dengan pada elit, anggota MPR, DPR, Direktur, Presiden. Padahal sesuai UUD 45 pasal 18 BAB Otonomi Daerah tercantum pemerintah, MPR,DPR, negara wajib memandang hak asal-usul istimewa kedaerahan. Walau Jakarta ada yang sebut kota heterogen, tapi juga masih ada keluarga P.Jakarta bahkan dengan hak istimewa kedaerahan menurut UUD 45 pasal 18. Kejadian2 demikian semena2 saja bisa terjadi biasanya dari golongan elit/kapitalisme di Jakarta, bahkan pada masih kel.P.Jakarta apalagi pada warga umum Jakarta yang bahkan sebenarnya bisa saja ada kisah2 serupa.

Setiap orang juga punya HAM, dan landasan konstitusional juga perikemanusiaan dan keadilan, yang juga tercantum di Pancasila.

Memang terdapat di tulisannya Aristoteles yang pernah jadi penasihat Raja Aleksander agung, “Golongan terbaik adalah golongan menengah, bahkan sebagai pemimpin negara, bagusnya di pilih dari yang menengah.”

Dan ada lanjutannya, karena ia juga mengamati situasi di tengah dari bagaimana kelakuannya orang kaya, bahkan juga sebagai penuntut ke orang kaya hingga empatinya dengan yang di gol.bawah.

Di samping ia juga menguasai artileri, pasukan, aparat, hukum sebagai kepala negara yang juga di amanatkan adil, dan ada kaitan tanggungjawabnya dengan gol menengah dan bawah. Juga waktu Aleksander menjadi Raja, pasukannya, aparat juga tidak dibuat kaya, hingga sama2 menjadi singa buas dan lapar memangsa pada yg kaya, buat di bagikan pada sesama singa lapar/ orang fakir miskin.

Mungkin juga sesuai maksudnya Aristoteles, jadinya dengan segenap warganya di jadikan menengah semua, bahkan dengan Rajanya, hingga di APBN negara di simpan kelebihan harta buat tabungan bangsa-negara. Juga di samping menghilangkan kesenjangan sosial.

Mungkin juga kutipan tulisan Aristoteles tsb juga berpengaruh masuk ke gagasannya Karl Marx ketika sampai menuliskan manifesto komunis, materialisme dialektik.

Tapi kenyataannya yang nampak kini di rumah2 Jakarta hampir semua berpagar, kecuali rumah warga Jakarta dulu, yang bahkan masih nampak sederhana2 semua, masih ada pohon sawo, pohon mangga, kebon di Jagakarsa, empang, masih ada suasana kampungnya Jakarta dulu, bahkan hingga ke 1980-an, walau tinggal sebagian, di banding jaman kini, hutan beton bahkan hingga ke kawasan dulunya kawasan kebon.

Bahkan Jakarta kota yang paling cepat kepadatannya berbanding asal kesultanannya di Banten lama. Apalagi sejak lama juga berstatus ibukota, kota metropolitan. Juga benar sebagai kota heterogen, orang dari suku, bangsa negara apapun komplit di Jakarta bahkan melebihi miniatur peta Indonesia di TMII.

Bahkan hingga  Perum Peruri juga terdapatnya di Jakarta, tapi anehnya dapat duit juga susah buat bahkan sebagian warga lama.

Malahan di kotanya sendiri yang metropolitan, ibukota bahkan warga lama jadi seperti terpenjara kemiskinan. Padahal di kesehariannya juga di jalan melintas orang2 bermobil BMW, Mercedes, Porsche, Lexus, Mitsubishi, Landrover, sementara ketika di jalan hanya mampu bahkan hingga berdesakan naik bus metromini, atau di alihkan ke busway setelah sampai di halte-halte utama.

Bahkan bukan hanya sebagian warga yang mendapat perlakuan diskriminatif, bahkan hingga ke anggota kel.Pangeran Jakarta di kota pemilik hak otonomi istimewa kedaerahannya juga mendapat bagian  demikian, bahkan dengan UUD 45, jelas telah menyimpang dari keadilan konstitusi dasar negara.

Bahkan berbanding ketika George W. Bush hingga datang dengan protokoler istimewa, berhelikopter dengan bersalaman dekat dengan Presiden SBY ketika kunjungannya di istana Bogor. Atau Pangeran Charles yang masih di beri kendaraan istimewa, tapi buat anggota keluarga P.Jakarta yang bahkan kasepuhan Raja2 kok dapatnya gak adil di bagian hak istimewanya.

Padahal waktu Raja Richard terjatuh dari kudanya, hingga membuatnya terpaksa berjalan kaki bersama pasukannya, Salahudin juga memberikan kudanya, dengan mengirim pesan padanya, Seorang Raja tidak pantas berjalan kaki di bawah bersama pasukannya. Bukannya P.Jakarta bahkan sebagai kasepuhannya Sultan Banten, dan para dzuriyah juga punya hak istimewanya kasepuhan Sultan dan dzuriyah, hak kekuasaan kerajaan besar Nabi Ibrohim.

Atau walau Salahudin di angkat menjadi pemimpin di Suriah, tapi juga masih menghormati haknya Pangeran putera mahkota kerajaan di Suriah. Juga ketika di Mesir.

Kekerabatan sama dengan kebangsaan baiknya di ukhuwah (persatuan) urusan yang baik, berjihad utama di pernyataan keadilan, turut menegakkan keadilan, berperikemanusiaan yang baik. Bukan di kolusi KKN busuk, jahat.

Seperti firman ALLOH di hikmat ayat QS Al-Maidah:5, Bertolong-menolonglah kamu dalam kebaikan dan takwa (berlaku adil), dan janganlah bertolong-menolong dalam urusan kejahatan.

Walau ironisnya, terdapat masih kerabat turunannya (Moh.Husni Thamrin) pernah jadi Gub. DKI, yaitu Prof. Fauzi Bowo, tapi perbuatannya seperti idealnya figur pahlawan nasional Moh. Husni Thamrin, jauh berbeda dengan perbuatannya seperti korupsi dana bansos, belasan milyar rupiah.

Dan jika ia mengaitkan perbuatannya tsb dengan latar asal-usulnya masih kerabat dari Moh. Husni Thamrin, berarti ia juga mencoreng nama beliau. Dan Foke berarti bukan perwakilan konsistensinya segenap kekeluargaan Moh. Husni Thamrin. Bahkan ia sebenarnya sebagai oknum.

Di sinilah pernyataan keadilan, saksi kebenarannya.

Tidak perlulah di tiru, perbuatannya seperti Presiden SBY, ketika turut membela mertuanya Aulia Pohan, ketika seperti di penyelidikan skandal kasus korupsi Century.

Di jaman Nabi SAW., bahkan beliau pernah mendho’a pada ALLOH SWT., menghukum kejahatan Abu Jahal (pemimpin kaum jahiliyah Quraisy), yang bahkan ternyata masih pamannya sendiri. Juga pada pamannya, Abbas (kini Raja Arab Saudi yg turunan dinasti Abbas ini )yang serakah menyerobot meraup harta dari hadiah Raja2 Timteng yang sebenarnya tadinya oleh Nabi SAW., akan di jadikan bagian dari simpanan baitul mal negara, sebagian di sisihkan buat fakir miskin, sebagian persen di ambil Nabi SAW., buat keperluan ala kadarnya, buat keluarganya, puteri, cucu2 beliau SAW.

Ternyata fenomena hadits ini seperti tanda di realitas modern.

Atau ketika sayidina Hasan dan Husain ra., dengan sayidina Ali ra., bahkan pernah di salahkan dan di demo oleh Ibu tirinya, Siti Aisyah ra., lantaran teledor waktu di tugaskan menjaga Kholifah Utsman ra. Yang jadi korban kezoliman pembunuhan.

Maka dari peristiwa2 silam sejarah, jadi hikmat pembelajaran/risalah juga supaya cermat, hati2 dalam mengamati realitas peristiwa2 yg bermunculan. Dalam upaya utamanya ke tujuan berlaku adil, bijaksana. Memelihara kebaikan, ketenteraman.

Seperti pernah Nabi SAW., menasihati pada cucu2nya ketika nampak olehnya mencabut pedangnya, beliau SAW., berkata, Berhati-hatilah mencabut pedang, siapa yang mencabut pedang duluan maka ia yang bisa celaka oleh pedang.

Mungkin hikmat hadits ini, beliau SAW., di nasihatnya hanya boleh di bela diri, mempertahankan diri.

Membela diri dari pelaku perbuatan korupsi juga termasuk di bela diri. Bahkan sudah termasuk bela negara, buat kemaslahatan memelihara dan pemerataan kesejahteraan/ aliran ekonomi bangsa negara.

Menurut sejarahnya, P.Jayakarta dari Tubagus Angke yang keturunan dari Ibunya, Ratu Winahon, kakaknya Maulana Hasanuddin yang di angkat jadi Sultan I Banten.

Ketika di Batavia, P.Mohammad Damien menikah dengan puteri P.Jayakarta. Maka keturunannya juga telah lama jadi warga Jakarta sejak jaman Batavia. Juga dari pemberitahuan Ibu, ternyata juga terdapat kerabat di Cirebon.

Ratu Winahon ini menikah dengan Pangeran Cirebon, makanya berputeranya Tubagus Angke di sebut berasal dari Cirebon, tapi juga putera Ratu Winahon. Kemudian Fatahilah yang mengangkatnya jadi penggantinya sebagai Bupati Jayakarta (ke-2), hingga keturunannya juga di sebut keluarga Pangeran Jayakarta/P.Jakarta.

Ada pun istana Surosowan tersebut dari sejarah hancurnya di abad 18m., maka kemudian pengganti kedatonnya kesultanan Banten adalah keraton Kahibon. Hingga di abad 19m., lantaran keluarga mahkota terakhirnya pindah meninggalkan keraton Kahibon, karena P.Mohammad Damien pergi bekerja menjadi pegawai tinggi di Batavia.

Walau memang di Indonesia sejak baru berdirinya pemerintahan terdapat partai yang berlabel Islam seperti masyumi, kemudian menyebut partai Murbanya Soekarno dengan pemuda2nya di bilang komunis. Tapi hal itu terjadi lantaran persaingan partai politik. Padahal di kenyataannya sama2 umat Islam, dan Islam juga mengajarkan kemerdekaan.

Hingga di jaman modern ada juga bermunculan kelompok2 yang bahkan di sebut aliran ekstrem, seperti pernah kejadian kelompok NII yang ingin buat negara Islam Indonesia, padahal meninjau di Arab Saudi, terdapat juga perempuan yang mengeluh dengan terlalu kerasnya penerapan hukum syariat di negaranya. Tapi juga bernuansa monarki Raja Saudi.

Keraton Kahibon berdirinya sejak hingga menjadi tempat berkedudukannya Ratu Suri, Ibunya dari Sultan Banten terakhir menurut tulisan sejarah, Mohammad Rafiuddin.

Tapi ada info yang belum di ketahui, seperti apakah keraton Kahibon juga tempat keluarga dari di antara keturunan yang mana dari Sultan ageng Tirtayasa.

Di sejarahnya, Sultan ageng Tirtayasa punya putera sulung yang tadinya akan di warisi olehnya sebagai penerus takhta Sultan Banten.

Tapi keturunannya yang lain (adik dari Pangeran sulung), yaitu P.Haji/ Abdul Kohar juga menuntut takhta, bahkan dengan bergabung dengan VOC-Belanda.

Bahkan P.Haji hingga berkhianat pada Tirtayasa, dan menerima takhta melalui VOC-Belanda, dan bergelar Sultan Haji.

Juga masih misteri kemudian putera sulungnya Tirtayasa kemana, siapa kemudian keturunannya.

Dan di masa Raffles/ kolonial Inggeris di Hindia/Indonesia, juga di kumpulkan para Pangeran Banten di jadikan Bupati. Tapi yang di jadikan Bupati ialah adik2 kekerabatan, adapun golongan keluarga kasepuhannya masih di simpan di keraton Kahibon.

Dan menurut sejarah, situs tertua kerajaan di Banten, Tarumanegara, Pajajaran, adalah terdapatnya di Pandeglang. Di mana masih di wilayah Pandeglang juga terdapat aki (adiknya Nenek yang sama dari cucunya P.Mohammad Damien), yakni di Saketi, Labuan-masih di Pandeglang juga. Aki Moh. Harun ini yang sempat di tangkap oleh Jepang, di jadikan Romusha, hingga termasuk romusha yang selamat di antara banyak romusha yang meninggal. Hingga lantarannya di angkat jadi tentara Jepang.

Dari bacaan sejarah, nampak bahwa tentara dari sekutu yang menjadi tawanan pasukan Jepang di waktu itu, bahkan ada banyak yang di eksekusi mati.

Aki Mohammad Harun sebenarnya di waktu muda hingga tuanya juga masih nampak rupanya keindobelandaan.

Tapi berkat rahmat ALLOH SWT., walau melalui masa romusha dan dengan kesedihannya melihat di sekitarnya yang pernah sama menjadi romusha hingga menemui kematian, atau di aniaya, tapi Aki Mohammad Harun termasuk yang bisa selamat, malahan walau masih kontroversi dari keluarga lantaran di jadikan tentara Jepang oleh Jepang.

Tapi juga di situasi waktu itu mungkin satu2nya cara bisa selamat melalui penjajahan Jepang yang sangat kejam dan bahkan sedang berkuasa menduduki di Indonesia, adalah terpaksa demikian.

Tapi di film Empire of the Sun pun, yang di perankan oleh Christian Bale waktu masih kanak2 nampak ia tadinya dari keluarga kaya di Inggeris kemudian sempat jadi tawanan dan budak compang-camping oleh pasukan Jepang. Kemudian termasuk yang selamat pula.

Sedangkan di waktu itu di posisinya jati diri bangsa Indonesia sebenarnya kontroversi dengan keberadaan penjajah Belanda juga dengan kedatangan penjajah Jepang di tanah airnya, tapi di mulai dari masa belum berdayanya memerdekakan tanah airnya.

Tapi di sejarah perjuangan gerilya kemerdekaan pun, ternyata ada dari tentara Jepang berbalik jadi mualaf masuk Islam dan turut bergabung dengan gerilyawan Indonesia ketika malahan kedatangan nekolimnya militer sekutu. Yang di lawan gerilyawan kemerdekaan Indonesia dulu juga pada militernya sekutu karena hendak kembali menjajah di tanah air Indonesia.

Nyatanya penduduk sipil di AS pun ada yang kontroversi dengan ulah dari militernya. Misal dengan percobaan2 senjata kimia, hingga tragedi Guantanamo. Atau ketika perempuan AS (dari sipil) ketika hendak menolong orang Palestina, malahan di lindas traktor oleh tentara Israel.

Tanda2 dari sejarah hingga realitas modern bahwa biang kerok berasal dari oknum militer barat dengan pembuat kejahatan di masanya. Kini dominannya dari militer Israel.

HUBUNGAN ASAL-USUL ISTIMEWA KEDAERAHAN P.JAKARTA DAN TELUSUR PERMASALAHAN KE PROYEKSI SOLUSI JAKARTA KE DEPAN

Tubagus Arief Z-art doc

monas

Tubagus Arief Z-art doc

Relief_of_Indonesian_History,_Monas

Di sekitaran 1947, Presiden I RI, Soekarno mendatangi residen Banten, yang juga ulama Kiai Tubagus Haji Ahmad Khotib yang juga menjabat sebagai residen Banten dari 1945-1950. Kedatangannya juga berhubungan dengan rencana pemerintah Indonesia menetapkan status Jakarta sebagai Ibukota negara Republik Indonesia.

Di masa gerilya kemerdekaan, banyak Pangeran Surosowan yang tersebar di Banten, Jakarta, Jawa Barat turut turun bergabung menjadi gerilyawan, bahkan di antaranya gugur. Ada juga yang yang gugur walau bukan sebagai prajurit TNI, ada juga yang gugur sebagai prajurit TNI, ada juga yang masih bertahan menjadi komandan pasukan yang masih di segani dari TNI-batalyon Siliwangi.

Di antaranya ada mendengar dari cerita salah satu tetangga yang jadi tukang ojek, ternyata mengaku juga masih keturunan keluarga bangsawan Banten, di mana terdapat dari orangtuanya pernah jadi Kopral dan gugur di Banten.

Dari Ibu juga cerita, kalau terdapat 2 kakek yang juga dari keluarga kesultanan Banten, ketika turut turun bergabung gerilya melawan penjajah Belanda, bahkan hanya dengan bersenjatakan bambu runcing, juga gugur.

Atau juga mendengar cerita figur dari Bogor, Kapten Muslihat yang monumennya juga terdapat di kota Bogor, hingga di taman topi. Ternyata juga bernama asli Tubagus juga dari keluarga kesultanan Banten, yang gugur dengan regu pasukannya ketika dalam keadaan bertahan dan terdesak terpaksa melakukan baku tembak , dan gugur dengan sepasukan regunya.

Tapi dari Uwak, yang juga Kapten Usman dan komandan dari pasukan batalyon Siliwangi-TNI, masih di segani dengan pasukannya di kawasan Jawa Barat.

Dari penelusuran pribadi pada sekitar sejarah segenap anggota keluarga Surosowan/kesultanan Banten di masa gerilya jarang yang bisa masih bertahan bahkan menunjukkan dari perwakilan Surosowan dengan keberhasilan dan wibawa dengan sebagai komandan pasukan TNI di batalyon Siliwangi, bahkan di segani.

Padahal Uwak Kapten Usman juga dari keturunan Sultana Ratu Kahinten, masih dari anggota keluarga putera mahkota terakhir keraton terakhir, Kahibon yang berakhirnya abad 19m., dan juga keluarga kakek uyut P.Mohammad Damien yang juga menikahnya dengan puteri P.Jayakarta, yang kemudian beradanya di Bandung.

Misal di bandingkan dengan munculnya film Janur kuning, cerita (alm) Pak Harto yang juga ternyata masih Raden keturunan Sri Sultan Hamengkubhuwono VII dari keraton Ngayogyakarta, juga ketika mudanya pernah jadi Letkol Komandan Werkhreise sekitar Jateng.  Dengan cerita peristiwa serangan umum 1 Maret 1949, ternyata di baliknya juga terdapat bantuan dari pasukan Siliwangi.

Karena Pak Harto jadi Presiden RI ke-2 maka yang banyak bermunculan cerita-cerita perangnya. Tapi juga prestasi Pak Harto ketika jadi komandan pun memang hebat, seperti ketika beliau jadi Panglima strategi di peristiwa operasi militer misi pembebasan Irian barat dari penjajah Belanda-AS, 1963 integrasi ke NKRI.

Seandainya yang lain jadi Panglimanya, maka entah juga apa misi itu tetap berhasil atau tidak, dan jenis misinya juga berat. Contoh berbanding di misi mempertahankan Tim-tim dari aksi separatis CNRT yang juga di bantu pasukan interfet Australia.

Memang pemimpin yang sesuai juga di hati nurani rakyat dari pengamatan realita dan sejarah turut pula menentukan perubahan kenyataan di negara Indonesia.

Atau di contoh dengan keberadaan Presiden I RI, Pemimpin besar revolusi, Bung Karno, padahal dari rakyat awal gerilyanya hanya dari bermodal senjata bambu runcing. Tapi juga pengaruhnya Pak Karno turut bisa memerdekakan negara Indonesia padahal juga dengan melalui tekanan penjajah sekutu: Belanda, AS, Inggeris, Jepang.

Jas merahnya juga, yang memilih Jakarta menjadi ibukota sejak awal pemerintahan NKRI sejak di pindah dari 2 ibukota sebelumnya, Bandung dan Yogyakarta, realitanya telah sangat lama berstatus sebagai ibukota hingga berkembang jadi metropolitan bahkan pernah di gagas oleh mantan Gub, Sutiyoso di masa Presiden Ibu Megawati S., pernah akan di tingkatkan menjadi kota megapolitan.

Nyatanya keluarga founding father nasional pun masih terdapat bahkan juga sebagai warga lama Jakarta.

Bahkan pernah ada muncul kritik, kenapa sih kota Jakarta sedemikian di anakemaskan dari kota2 wilayah lain di segenap Indonesia.

Padahal Jakarta juga kota yang sejak jaman Batavia hingga kini telah berkali-kali mengalami banjir, bahkan kemacetan pun makin parah, lantaran jumlah kependudukan termasuk akibat urbanisasi pun kian padat.

Tapi teringat cerita (alm)Nenek Yayah dari adiknya Nenek, di masa mudanya (mungkin masih masa Batavia hingga ke 1960-an) menceritakan di masanya Jakarta masih sepi, banyak kebon2.

Memang jika misalkan terjadi alokasi penduduk untuk menyeimbangkan jumlah kependudukan di Jakarta, keluarga pribadi masih di titik area yang bahkan sangat beralasan aman dari HAMnya, lantaran faktor2 pendukung : masih orang Sedayu bumiputera aslinya kota Jakarta, warga lama sejak jaman Batavia, dan termasuk golongan keluarga Pangeran Jayakarta.

Bagaimana mungkin kota Jakarta ada, sebagai kota masih punya hak otonomi daerah istimewa, tanpa kehadiran benteng pusaka bumiputeranya, keluarga P.Jayakarta.

Dan termasuk dengan warga lama Jakarta termasuk di kelompok aman dari rencana pengalokasian pemda.

Yang pastinya di titik rawan pengalokasian adalah pada warga baru ilegal seperti peninggalan dari kasus pemilih gelap ternyata buatan mantan gub Foke di pilkada gub DKI silam.

Tapi bagaimanapun rasa perikemanusiaan perlu juga di pertimbangkan soal urusan pengalokasian/pemindahan tsb.

Dan faktor pertimbangan lainnya untuk mengatasi soal masalah kepadatan kota Jakarta adalah juga dengan perluasan wilayah kota/ bahkan Jakarta sebagai Propinsi DKI, bahkan sebenarnya juga menyimpan status Propinsi Daerah Istimewa, karena dengan terdapatnya keluarga kasepuhan P.Jayakarta/P. Jakarta.

Sesuai rasa keadilan Pancasila sebagai Dasar negara Indonesia, bukan hanya Yogyakarta sebagai Propinsi DI dan terdapat keraton kanoman kesultanan Ngayogyakarta yang berhak di berikan hak RUUK, tapi karena sama melalui UUD 45 pasal 18 Bab Otonomi Daerah, kasepuhan P.Jakarta berarti juga punya  hak RUUK-Jakarta.

Jakarta juga perlu kewenangan RUUK untuk menyelesaikan permasalahannya yang kompleks bila di perlukan.

Apalagi di masa kegubernuran Pak Jokowi-Ahok kini yang nampak berdedikatifnya bahkan hingga di akui dunia internasional, apalagi juga di berita nampak juga mengalami hadangan2 dari birokrasi, dan dengan termasuk dukungan dari keluarga P.Jakarta semoga turut bisa partisipasi mendukungnya untuk kemaslahatan kota Jakarta.

Dan jika di hubungkan dengan latar permasalahan, kota Jakarta dengan warganya juga punya permasalahan, termasuk di soal mengatasi kemacetan parah, masalah transportasi hingga transportasi ke Jakarta dengan masalah di KAI, banjir, meningkatnya kepadatan, kapitalisme liar, korupsi, belum terdapatnya pengakuan pada hak keistimewaan keraton P.Jakarta.

Dan ada satu hal kota Jakarta masih punya nilai lebihnya, di waktu terjadinya rentetan gempa bumi, kota Jakarta termasuk kota yang aman dari dampak gempa, cuma masalahnya seperti yang termasuk dari di beberkan di atas.

Untungnya kini Jakarta bergub dan wagub Pak Jokowi dan Ahok. Hingga sekalian penelusuran untuk sekalian semaksimalnya upaya mereparasi kota Jakarta semoga Insya ALLOH terwujudkan.

Dan menyinggung lagi pernah ada muncul kritik, kenapa sih kota Jakarta sedemikian di anakemaskan dari kota2 wilayah lain di segenap Indonesia.

Tapi di baliknya ternyata berhubung ada dari kerabat warga Jakarta juga di pekerjaannya menyebar ke kota lain, maka juga berucap demikian. Dan sebagai kerabat walau di Jakarta juga sebagai insan yang baik mesti tetap berempati sebagaimana layaknya partisi kerabatnya, walau tersebar menjadi warga atau pekerja, perantau di propinsi lain, realitasnya demikian, dan bagaimanapun juga segenap bangsa, wilayah di Indonesia memang perlu di perhatikan juga. Ada yang bahkan masih sebagai sangat tertinggal, juga memperihatinkan. Bahkan di berita nampak anak2 di suatu daerah seperti di Banten masih ada yang hingga menyeberang kali dengan bergelayutan, tapi jembatannya rusak dan belum juga di perhatikan pengadaan baru fasilitas wilayahnya.

Atau seperti di suatu wilayah di Propinsi masih terdapat jalan rusak, atau sangat susahnya buat transportasi pengangkutan dari desa ke kota menjual hasil desanya.

Pernah mendengar dari Ibu, ketika sambil mendengarkan tayangan berita dari hari-ke hari, yang beritanya juga melemaskan dan membuat kekhawatiran, yakni berita-berita bermunculannya gempa-gempa, bencana alam di beberapa wilayah Indonesia. Climate change, global warming, dan kontroversinya pada kasus bencana alam buatan seperti di kasus limbah lumpur Lapindo akibat buatan perusahaannya Bakrie yang bahkan malahan mencalonkan sebagai Presiden RI nanti di pilpres 2014.

Sempat di perbincangan dengan keluarga, sempat terlontar juga ucapan, kok tidak tau malu ya si Bakrie?

Kakak sulung yang nampak paling kesal, karena ia pernah membeli tanah di Sidoarjo tadinya sempat di rencanakan buat jadi kebon kopi modal simpanan usahanya, sekalian jika pindah ke Jatim dan mendapat pekerjaan tetapnya di sana sejak lama hingga kini.

Apalagi kakak juga pernah punya pacar yang usianya sesebayanya, yang sekitaran awal 50-an kini tapi masih melajang, bayangkan di usia sesebayanya di mana teman2 sesebayanya sudah menikah bahkan beranak sejak lama, susahnya mendapatkan pasangan yang masih lajang di usia sesebayanya. Menjadi bagian warga NKRI terzolimi juga, dan termasuk akibat ulahnya Pak Aburizal Bakrie.

Yang usia 30-an melajang saja masih mengeluh, apalagi yg seusia kakak hingga di 50-an tahun.

Tapi juga di samping kakak masih ada korban2 dari warga sekitaran Sidoarjo-Porong yang bahkan nasibnya lebih menderita lagi.

Kekecewaan tarif Ancol sebagai obyek pariwisata umum naik berlebihan ke tarif Rp 15.000 atau mungkin dengan perubahan ke depannya dengan penguasaan pengusaha kapital Ciputera

Jika membaca di sejarahnya, dulunya kawasan pantai Ancol adalah juga terdapat kawasan perumahannya anggota keluarga Surosowan kesultanan Banten dan P.Jayakarta berdampingan, juga dengan rumah2 warga, nelayan setempat.

Tapi di realitas kini? bahkan pantai Ancol jelas kalah dengan pantai Kute di Bali yang masih tidak terpagari dan berpintu depan tarif loket yang mahal seperti di Ancol.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s